«

»

Aug 03

Bungkil Sawit Sebagai Substitusi Pakan Nila

Bungkil Sawit Sebagai Substitusi Pakan Nila

Oleh  : Hadi Winarto

Bacaan ringan untuk pemula calon enterpreuneur agrobisnis

Di Era tahun 70-80an penanaman atau pembukaan kebun kelapa sawit secara besar-besaran baik oleh pemerintah (BUMN) swasta nasional (ASTRA, Sinar Mas, Bakrie dan lain-lain) maupun swasta perorangan telah melahap lebih dari 15 juta HA lahan dan sekaligus menggeser Malaysia sebagai penghasil minyak kelapa sawit dunia, merubah tatanan agrobisnis Indonesia, membalikkan arah panah sektor impor minyak goreng menjadi ekspor, sawit merubah nasib para transmigran, Komoditas sawit turut mensukseskan program transmigrasi. Disaat terjadinya krisis keuangan dan moneter dunia industri kelapa sawit cukup berperan terhadap perekonomian bangsa.

Kelapa sawit dan industri hilir-hulu melahirkan produksi berbagai limbah seperti limbah minyak kotor, cangkang sawit dan obyek artikel ini adalah : Bungkil Sawit Sebagai Substitusi Pakan Ternak yang murah ditengah harga bahan pakan ternak yang kian hari kian mahal dan masuk dalam kategori pakan organik.

Bungkil  kelapa sawit adalah hasil sisa pengolahan inti kelapa sawit yang diambil minyaknya yang disebut CPO atau crude palm oil. Bungkil kelapa sawit kedepannya dapat diandalkan sebagai pakan substitusi atau alternatif mengingat jumlah bungkil sawit yang dihasilkan di Indonesia sangat banyak di tahun-tahun mendatang akan bertambah lagi.

Kita lihat kandungan nutrisi sederhana yang berada didalam bungkil sawit :

Protein kasar    :  15%

Lemak kasar     :  2,9%

Serat kasar        :  33%

Abu                       :   15,8

Hal ini mengisyaratkan kita bungkil sawit bisa diandalkan sebagai industri pakan semua ternak, kita memahami bahwa masing-masing bahan substitusi pakan memiliki kelebihan dan kekurangan diperlukan ekspektasi seorang yang mahir meramu bahan pakan ternak atau formulator.

Daftar bahan-bahan unggulan yang mungkin perlu anda ketahui  :

  • Gelatin dan casein dengan kadar protein tertinggi (94%)
  • Darah tinggi protein (85%) tapi rendah daya cerna
  • Jagung rendah protein namun tinggi energi termetabolisme
  • Tulang tinggi kadar kalsium
  • Tepung bulu tinggi protein tapi rendah daya cerna
  • Daun alfalfa dikelas nabati memiliki kandungan protein yang tinggi, daun alfalfa diminati untuk pakan ternak ruminansia (protein 32,3%)
  • Belatung tinggi protein (67%) digemari lele, mudah dibudidayakan dan murah, saat ini sudah mulai diprodusi tepung belatung atau maggots
  • Azolla ideal untuk pakan bebek, azolla mudah berkembang, pemberian pupuk sedikit dengan pupuk sp-36.
  • Kepala udang, tepung ikan unggul dengan kandungan lysine dan methionine
  • Tepung gaplek dan Tapioka unggul karbihidrat dan vitamin B.17
  • Bungkil wijen memiliki protein yang sangat tinggi (42%)
  • Kedele berprotein dan TDN (Total digestible Nutrient) yang tinggi.
  • Spirulina, memiliki komposisi kandungan yang seimbang, spirulina digadang-gadang sebagai pakan, sumber energi, sumber nutri bagi manusia dan hewan. Spirulina menduduki harapan tertinggi sebagai semua sumber kehidupan.

Bungkil kelapa sawit bisa diberikan kepada unggas ( ayam dan bebek) sebesar maksimum 20%, kepada babi 25-30% kepada ikan 30-40% kepada ternak ruminansia 30-50%, komposisi yang tepat tentu tergantung lagi dari bahan pendamping lainnya.

Contoh simpel teknik membuat pakan ikan nila dan analisa biayanya (sampel pakan untuk 100kg)

Bahan Utama

Bungkil kelapa sawit                                   :  30kg x Rp.2250  = Rp.  67.500

Tepung ikan atau tepung kepala udang :  20kg x Rp.6500  = Rp.130.000

Tepung gaplek  atau tepung sagu           :  30kg x Rp.2000  = Rp.   60.000

Tepung pollard atau tepung kopra           :  20kg x Rp.2700  = Rp.   54.000

Sub Total                                                                                        = Rp. 311.500

Biaya perkilo bahan dasar ini harus dihitung penyusutannya, prakiraan penyusutan berkisar antara 3% sd 15%, misalnya 10% = Rp.311.500 dibagi 90 kg harganya = Rp.3461 perkg.

Bahan penyangga (Buffers)

dihitung biaya per kilo gramnya dan jumlah (%) pemakaian dari biomassa pakan

Dextrin                                              = Rp.         20

Premix                                              = Rp.         20

Enzim                                               = Rp.         75

Probiotik                                           = Rp.         15

Amino                                               = Rp.      250

Minyak ikan atau minyak cpo       = Rp.         25

Biaya pekerja (SDM)                      = Rp.      400

Biaya Tak terdu                               = Rp.      100

Sub Total                                         = Rp.      905

Grand Total keseluruhan biaya pembuatan pakan Rp.3461 + Rp.905 = Rp.4366. Harga selalu fluktuatif tergantung wilayah dan harga bahan dasar pada saat itu. Penyusutan juga bisa berubah-rubah berdasarkan pada saat penanganan pembuatan, transportasi dan lain-lain. Penghematan disana-sini diperlukan dengan tidak mengurangi kualitas ransum, misalnya membudidayakan daphnia, jentik, azolla, belatung, mempelajari teknik menangkap lalat.

Uraian dan judul naskah ini juga bisa diaplikasikan dengan hewan ternak lainnya yang penting mengetahui kebutuhan nutrisi atau ransum ternak kesayangan anda.

Kesuksesan berbudidaya dengan membuat pakan sendiri ditentukan faktor teknis seperti tata-kelola SDM, tata-kelola logistik, tata-kelola keamanan, tata-kelola keuangan, tata-kelola pemasaran. Faktor non-teknisnya adalah anda sendiri,  diperlukan tindakan perspektif komprehensif dari anda, membuang rasa malas dan malu, membuang stigma bahwa beternak hanya untuk menghabiskan waktu senggang bagi pensiunan pegawai. Siapkah anda menjadi enterpreuneur sejati. Enterpreuneur sejati adalah tangguh, bermental baja, tidak bergantung kepada siapapun, kreatif, sabar, gemar belajar, siap berbagi dan selalu menyempatkan diri untuk berdoa.

Terima kasih anda telah berkunjung di : Bungkil Sawit Sebagai Substitusi pakan nila

Baca juga :

Kedelai dan Wijen, solusi pakan ternak

Revolusi Mental Agrobisnis

Pakan Alternatif Nila

Pakan Alternatif Lele

Terimakasih.

Foto Kolam Goes Tomo                   Foto Budidaya Daphnia

kolam goes   g12

 

Foto Nila                                              Foto pakan alternatif nila

burako1     burako2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>