«

»

Oct 07

Monokultur, Polikultur, Monosex dan Integrated System

Monokultur, polikultur, monosex dan integrated system

Oleh : Hadi Winarto

Monokultur, polikultur, monosex dan integrated system, Ini dia ringkasannya

  1. Sistem monokultur

Cara ini adalah sistem pemeliharaan ikan dengan menebar satu jenis ikan kekolam atau empang. Sistem ini memiliki keuntungan :

  1. Lebih mudah penanganannya karena hanya satu jenis dan lebih fokus.
  2. Memudahkan penanggulangan hama penyakit
  3. Pengelolaan air lebih mudah karena karakter ikan terhadap air berbeda dalam hal kebutuhan Ph, Salinitas, kadar oksigen, kekeruhan dan ketinggian air.
  4. Memudahkan pemberian ransum pakan karena setiap jenis ikan berbeda kebutuhan nutrisi
  5. Persaingan didalam kolam menjadi minimum baik “perebutan” pakan maupun wilayah.
  1. Sistem polikultur

Pemeliharaan secara bersama-sama atau biota ikan lebih dari dua jenis. Keunggulan cara ini adalah sebagai berikut :

  1. Peningkatan produksi disaat pemanenan lebih dari satu jenis. Serangan penyakit yang spesifik misalnya serangan pada ikan mas oleh virus KHV namun jenis ikan ini tidak terserang dan peternak masih bisa panen pada ikan yang lain. Pada danau yang luas atau danau buatan biasanya ikan mas dicampur dengan ikan patin, jambal dan nila. Ikan ikan ini tidak terserang virus KHV.
  2. Pemanfaatan luas ruang kolam menjadi optimum
  3. Beberapa ikan-ikan yang bisa di polikultur adalah :
  4. Udang windu di polikultur dengan ikan bandeng. Udang windu akan menempati ruang didasar kolam dan ikan bandeng akan menempati permukaan.
  5. Kepiting bakau dengan bandeng, keduanya akan berbagi wilayah dan berbagi pakan. Kepiting bakau sebagai carnivora dan scavanger sementara sisa pakan daging dan bangkai yang tidak terserap oleh kepiting bakau akan menimbulkan plankton. Plankton sebagai pakan ikan bandeng yang baik.
  6. Ikan bandeng dan ikan baronang. Ikan baronang sebagai cleaner pada kolam, baronang memakan lumut.
  7. Ikan nila dan ikan lele, namun pada awal penebaran harus ikan nila yang lebih besar. Ikan nila yang penggemar “sex bebas” dan “doyan kawin” perkembangannya akan lambat karena aktifitas biologis nila itu. Jika lele dipelihara menyusul, ikan lele akan merusak sarang nila. Lele adalah ikan yang aktif dan suka mengaduk-aduk dasar kolam sehingga nila akan sulit memijah. Dalam hal ini terjadi simbiosis mutualisma dimana jika nila dikurangi kegiatan sex nya akan memicu nila cepat besar. Sementara jumlah biaya pakan lele berkurang karena mendapatkan pakan dari feses nila.
  8. Ikan baronang tidak bisa dipolikultur dengan rumput laut karena ikan baronang bersifat herbivora.
  9. Dan masih banyak jenis ikan yang bisa di polikultur dan ada beberapa ikan yang tidak bisa dipolikultur seperti ikan lele dengan ikan betutu.
  1. Monoseks

Sistem ini adalah penerapan sistem budidaya dengan cara menebar ikan dengan satu jenis kelamin saja. Penerapan yang sudah umum dilakukan adalah terhadap ikan nila. Jantan nila lebih cepat besar daripada betina nila, maka dibuatlah benih-benih ikan nila dijadikan jantan dengan perlakuan khusus. Sistem ini meningkatkan produksi nila saat panen. Jantanisasi ini bertujuan tidak ada perkawinan dan menjadikan nila cepat pertumbuhannya.

Pada ikan hias tetra kongo jantannya lebih mahal daripada betina. Ikan jantan cupang lebih menarik dan indah daripada cupang betina.

  1. Sistem terpadu (integrated system)

Sistem ini adalah perpaduan antara pemeliharaan ikan dengan non ikan dalam satu wadah, lokasi dan hamparan. Sistem ini dikenal dengan :

  1. Beternak ikan bersama padi atau Mina padi.
  2. Beternak ikan bersama bebek atau Mina bebek
  3. Beternak ikan bersama ayam atau Mina ayam
  4. Ikan dengan mangrove
  5. Beternak ikan bersama babi, kambing dan sapi
  6. Beternak ikan bersama kangkung, eceng gondok, bambu air dan tanaman air lainnya.

Kelebihan beternak ikan dengan biota tumbuhan air adalah :

  1. Kebanyakan tumbuhan air berperan penting sebagai penyerap amoniak
  2. Sebagai peneduh dan menurunkan suhu air dikala suhu udara meningkat
  3. Zat chlorofil tumbuhan akan menigkatkan kualitas air

Keuntungan sistem terpadu ini adalah penghematan kepada pakan. Di Kabupaten Bandung beberapa pternak memelihara ikan lele, diatas kolam dipelihara bebek petelur, indukan bebek diberi pakan berupa limbah restoran yang diambil setiap pagi dan sore oleh pemilik kolam, kotoran bebek menjadi pakan tambahan ikan lele.

Diperhitungkan cara ini menghemat biaya pakan pada bebek sebesar 75% dan pakan lele sebesar 20% hingga 40%.

Pada kesempatan ini kami baru membahas keuntungan-keuntungan berbudidaya ikan dengan sistem diatas, sedangkan kekurangannya sistem ini akan kami posting pada arikel mendatang secepatnya.

Aquaculture and Three in One

Budidaya ikan Sistem Terpadu. (Aquaculture = budidaya ikan perairan air tawar)

Upaya mencari solusi beternaktetap sukses dengan lahan terbatas (minimum) dapat dilakukan dengan selalu melakukan inovasi dan improvisasi.

Singkat kata, ini salah satu caranya.

Sistem terpadu dapat dilakukan dengan mengusahakan 3 jenis usaha dalam satu hamparan lahan yang sama.

  1. Ikan Nila, monosex

    , pemilihan Nila karena pada budidaya ikan ini tidak memerlukan grading atau penyortiran seperti ikan lele sehingga cukup memiliki satu kolam saja.

  2. Bercocok tanam kangkung

    , selain dipanen hasilnya, kangkung mampu menyerap amoniak yang dihasilkan dari feses ikan. Kangkung juga akan memunculkan jasad renik sebagai pakan alami nila. Kangkung bisa mengendalikan kualitas air dan sebagai peneduh.

  3. Beternak bebek

    , kotoran bebek akan jatuh ke kolam sebagai pakan nila.

Sistem terpadu (polikultur) ini disamping memanfaatkan lahan minimalis juga bermanfaat atas biaya

operasional.

Estimasi / merancang infrastruktur :

Kolam nila ukuran panjang 20 meter  lebar  5 meter tinggi air 50 cm

Kandang bebek ukuran panjang 15 meter lebar 1,5 meter, beri sekat menjadi 12 hingga 15 kandang.

Benih kangkung air secukupnya.

Perlakuan/persiapan awal

  1. Tanam bibit kangkung terlebih dahulu.
  2. Setelah 2 minggu tebarkan benih nila sebanyak 5000 ekor sebaiknya pada ukuran 3-5 cm.
  3. Dan selanjutnya bebek, bisa dipelihara yang pedaging atau petelur.

Pemberian pakan Nila.

Untuk pakan bebek bisa diberikan sisa nasi/ limbah restoran yang ada disekeliling kita.

Untuk pakan Nila dibuatkan ransum sebagai-berikut.

  1. Singkong/gaplek 90%
  2. Tepung Jagung 5%
  3. Tepung ikan 5%
  4. Amino bosterfish 0,5%
  5. Probiotik 0,25%

 

Cara pembuatan pakan nila

Singkong/gaplek direbus hingga benar-benar matang, dinginkan, campurkan ke-4 bahan lainnya digiling agar homogen, Enzima Star bertindak sebagai peningkat protein karena kandungannya mengandung senyawa penumbuh/peningkat protein.

Penggunaan pakan ini cukup 2 % dari biomassa nila karena pakan tambhan lainnya datang dari feses/kotoran bebek dan urine bebek serta jasad renik dan binatang kecil lainnya yang hinggap dibatang dan dahan kangkung.

Cara ini adalah salah satu dari berbagai cara untuk me maksimalisir lahan terbatas yang kita miliki. Jika anda mau bersusah payah sedikit dengan berlangganan limbah nasi dari beberapa restoran setidaknya biaya pakan bebek akan menghemat hingga 75 %, pakan nila buatan sendiri akan menghemat hingga 50 % dan kangkung bisa dijadikan tambahan ransum pada pakan bebek serta panen kangkung anda adalah BONUS.

Keterangan :

  1. Bebek bisa diganti dengan ayam.
  2. Nila bisa diganti dengan lele dengan memulai tebar ukuran 7-9, ukuran ini bisa dilakukan penyortiran cukup 1 kali hingga panen.
  3. Beberapa peternak yang melakukan cara ini dengan alasan kantong cekak tidak memberikan pakan kepada ikan nila apapun, tetap panen tapi agak lambat dan tetap untung.

Demikian informasi = Monokultur, polikultur, monosex dan integrated system sederhana ini, jika anda masih ragu-ragu bisa tanyakan kepada ahlinya atau hubungi kami, kami senantiasa siap untuk berbagi, Hadi Winarto, kontak langsung, No SMS = 081224217112. (Free)

Jika pembaca menginginkan informasi langsung, lebih detail atau belum memahami, bisa menghubungi kami di :081224217112, (tidak SMS)

ThankYou

PP booster fish

keyword

pakan alternatif

pakan organik

pakan ikan lele

jual pakan ikan

jual pakan ayam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>