«

»

Apr 06

Pakan Ayam Broiler

Pakan Ayam Broiler

Oleh : Hadi Winarto

Catatan Pakan Ayam Broiler ini dipersembahkan kepada broiler mania.

Pak Khairul Effendi (hp. 085257718870) adalah anggota Korp Bayangkara yang bertugas di Polsek Sempol Kabupaten Bondowoso, Jatim. Beliau membeli 100 DOC ayam broiler.

Iseng pak, saya mau membuat penelitian, percobaan dengan tiga varian pakan, saya penasaran bingit”, demikian kata Pak Khairul saat boosterfish.com meng interview Pak Khairul. Pak khairul sang Polisi ini cukup kreatif, kocak dan kami menjulukinya The Smiling Sergeant, pokoke Polisi gaul dech.

Penulis buat datanya sebagai berikut >

Lokasi                                        :   Dusun Klampes Desa Kajar Kabupaten Bondowoso Jatim

Tanggal pembelian DOC      :   21 maret 2015

Tipe kandang                          :    Panggung (didalam sebuah gudang, indoor gitu loh)

Jumlah kandang                    :    3 buah

Ukuran kandang                    :     Masing-masing 160cm x 85cm

Kandang     I (K1)                   :      Isi 40 ekor dengan ransum pakan pabrik

Kandang    II (K2)                   :      Isi 30 ekor dengan ransum pakan organik

Kandang  III (K3)                    :      Isi 30 ekor dengan ransum pakan alternatif

Suplemen                               :       Enzima chick

Dibawah ini kami buatkan tabel hasil data yang dicoret-coret oleh Pak Khairul di kalender yang ditaruh diatas kandang.

Hasil uji coba :

Dari hari ke-1 sd hari ke-12  ke-100 ayam tetap menggunakan pakan pabrik.

Tanggal                                 hari ke                  bobot per-ekor

21-maret-2015                  1                              37   gr

22-maret-2015                  2                              48   gr

23-maret-2015                  3                              65   gr

24-maret-2015                  4                              66   gr

25-maret-2015                  5                              80   gr

26-maret-2015                  6                              100 gr

27-maret-2015                  7                              116 gr

28-maret-2015                  8                              133 gr

29-maret-2015                  9                              148 gr

30-maret-2015                  10                           188 gr

31-maret-2015                  11                           201 gr

01-april-2015                      12                           216 gr

Mulai tanggal 02 Maret 2015 atau hari ke-13 hingga panen pak khairul merencanakan membagi menjadi 3 kandang yang dinamakan :

Kandang 1 disingkat K1 memakai pakan pabrik

Kandang 2 disingkat K2 memakai pakan organik  (pakan berbasis enzim lumbrokinase)

Kandang 3 disingkat K3 memakai pakan alternatif (pakan campuran daun kates 2,5% dan daun singkong 5%)

Tanggal                 Hari ke-                                K1 bobot              K2 bobot              K3 bobot

02-april-15           13                           250 gr                    245 gr                    265 gr

03-april-15           14                           266 gr                    250 gr                    270 gr

04-april-15           15                           302 gr                    310 gr                    315 gr

05-april-15           16                           346 gr                    341 gr                    350 gr

06-april-15           17                           385 gr                    395 gr                    396 gr

07-april-15            18                          438 gr                    442 gr                    458 gr

08-april-15            19                          492 gr                    503 gr                    511 gr

09-april-15            20                          545 gr                    559 gr                    550 gr

10-april-15            21                          605 gr                    611 gr                    623 gr

11-april-15            22                          677 gr                   686 gr                     690 gr

12-april-15            23                          750 gr                   760 gr                     770 gr

13-april-15            24                          800 gr                   811 gr                     818 gr

14-april-15             25                         855 gr                   865 gr                     965 gr

15-april-15             26                         898 gr                   904 gr                     992 gr

16-april-15              27                        927 gr                   966 gr                   1043 gr

17-april-15              28                      1011 gr                 1024 gr                   1086 gr

18-april-15              29                      1072 gr                 1085 gr                   1134 gr

19-april-15              30                      1125 gr                 1146 gr                   1195 gr

Saat artikel ini kami rilis pada tanggal 19 april 2015 umur ayam dihari ke-30 dengan mortalitas 1%. Berdasarkan data diatas terlihat hasilnya masih dibawah standard karena tidak terpenuhi SYARAT-SYARAT BERBUDIDAYA YANG BAIK DAN BENAR.

Kesimpulan pertama adalah pemberian pakan yang berbeda tidak mengalami perbedaan yang jauh. Artinya pakan pabrik dan organik sama-sama memberikan daya tumbuh hampir sama.

Lebih jauh, Pak Khairul Efendi ini seorang pemula, ini pertamakalinya. Penulis melihat beberapa yang Pak khairul abaikan dalam menangani managemen kandang. Penulis berfikir biarlah pak khairul akan belajar dengan sendirinya dengan alam. Bahwasanya budidaya apapun banyak variabel yang dibutuhkan agar usahanya berhasil.

Dalam hal ini trial and error  Pak Khairul hanya sebatas atau melihat dari ransum atau pakan saja, sementara beberapa tahapan atau kegiatan yang tidak menjadi perhatiannya adalah :

  • Sering terutama pada pagi hari wadah air minum kering kerontang.
  • Dilain waktu satu kandang pakannya sudah habis, sedangkan pemeliharaan pada ayam diperlukan ketersedian pakan atau ad libitum. Ayam broiler memiliki daya cerna yang terbaik dari semua jenis ayam apapun.
  • Penulis sering melihat lampu pemanas ruangan ada yang padam dan ini sering terlambat tidak diperbaiki.
  • Sirkulasi udara tidak menjadi perhatiannya akan mengurangi survival rate ayam itu sendiri. Hingga siang hari pintu bangunan masih tertutup.
  • Kebersihan tidak terjaga dengan baik.
  • Kandang tidak diberi litter seperti lazimnya kandang broiler.

Kegiatan ini memang hanya sebatas uji coba pakan, namun seyogyanya faktor-faktor lain juga harus didalami agar diperoleh kesimpulan yang memadai. Namun aksi ini cukuplah jua. Tetap ada pesan yang diterima minimal hasil pemberian pakan buatan sendiri dapat diaplikasikan oleh para broiler mania. Agar bisa dilakukan penghematan.

Pakan organik yang digunakan oleh Pak Khairul.

Komposisi dan nutrisi 

  • Tepung kulit sapi      :   5 kg x protein 42%    = 2,1%  (sesudah ditreatment dengan SOF)
  • Tepung kedele          : 30 kg x protein 35%    = 10,5% (sesudah ditreatment dengan SOF)
  • Tepung jagung          : 10 kg x protein 15,5% = 1,5% (sesudah ditreatment dengan SOF)
  • Tepung gaplek           :  45kg x protein 15%    = 7,2% (sesudah ditreatment dengan SOF)
  • Tepung bekatul          :  10 % x protein 15 %   = 1,5% (sesudah ditreatment dengan SOF)
  • Enzim                           :   0,1 %
  • Minyak ikan                  :   0,3 %
  • Premix                          :   0,1 %
  • Tepung mineral          :   0,1 %
  • Choline Chloride        :    0,1 %
  • Nutrisi lainnya             :   Enzima Chick
  • Modal pakan max       :   Rp.4.500 perkg.
  • Penyusutan                  :   2,2%
  • Bentuk pakan               :   Crumble

Keterangan

pemakaian onggok harus melalui proses perebusan dengan menggunakan bahan Enzima Star. perebusan onggok untuk menghilangkan racun hidrosianin pada singkong dan meningkatkan daya cerna. Enzima Star berfungsi meningkatkan kandungan protein onggok dari 2,2% menjadi 24%, serta menurunkan kadar serat dan abu. (baca Limbah Onggok Disulap Jadi Emas)

Pembaca, jika anda juga meramu pakan buatan sendiri silahkan share disini, ilmu yang bermanfaat adalah yang dapat memberikan nilai lebih kepada orang lain. Pahlawan sesungguhnya adalah mereka yang bisa memberi makna kepada peradaban.

Kita berharap periset baru bermunculan, memang idealnya demikian, sebuah penelitian tidak harus dilaboratorium canggih atau dilakukan oleh seorang akademisi. Karya agung bisa datang dari sudut gudang, digarasi motor, di lahan sempit pekarangan rumah oleh siapa saja. Hasil pengamatan sekecil apapun akan membuahkan kesimpulan besar.

Dulu, jauh sebelum 20 tahun yang lalu panen lele membutuhkan waktu 7-9 bulan saat ini dunia menikmati panen lele dalam waktu 50-60 hari. Saat sekarang menghasilkan bobot sapi 1,7kg-2kg perhari bisa dilakukan dengan mudah dengan metode enzimatis system.

Rekayasa genetika terus dilakukan, kualitas ayam broiler semakin membaik. Jurnal info tentang per-ayam-an melaporkan perbaikan-perbaikan. Diantaranya

  • Bobot 1,1 kg, bisa menghasilkan usia 19-21 hari
  • FCR 1,5-1,8
  • Tingkat mortalitas 0,5-2,5 %,

Perbaikan ini terjadi dalam kurun waktu 80 tahun. Dahulunya ditahun 1920-1925, panen broiler minimal 110 hari dan  FCR 4,1. Sebuah perjalanan panjang. Well, well, well.

Siapa tahu, kelak, entah kapan, hari ini tebar DOC, DOD, esok hari setelah bangun pagi ternak seisi kandang sudah sebesar kucing Persia, mimpi kaleee !

FCR dan protein untuk ayam

Trafik pertanyaan yang sering singgah di virtual desk penulis tentang berbudidaya ayam, ikan atau peternakan lainnya didominasi oleh 2 pertanyaan klasik :

  • Bagaimana menekan FCR
  • Berapa kebutuhan ideal protein ayam, ikan, kambing, sapi dll.

Tersirat dari pertanyaan diatas, pencarian tentang bagaimana menekan FCR dan memenuhi kebutuhan ternak diasumsikan demikian penting saat beternak ayam, ikan dan hewan ternak lainnya.

Tidak salah memang  jika diantara budidayawan-wati yang mati-matian atau mengkonsentrasikan diri terhadap bagaimana pemenuhan kebutuhan protein hewan ternak  dan selalu mencari solusi, alternatif pakan yang bisa menekan FCR dan berbagai langkah pun ditempuh, meramu pakan sendiri, membuat suplemen tambahan, termasuk penulis rajn berburu ilmu kemana saja agar FCR bisa ditekan.

Tentang FCR

Food Convertion Ratio di identikkan dengan pakan, untuk perhitungan akhir memang jumlah pakan yang terserap dengan bobot ternak bisa dihasilkan angka FCR. Namun jumlah pakan yang telah dihabiskan misalnya 1 ekor ayam saat panen menghabiskan pakan berapa tapi harus diingat nilai nutrisi pada suatu pakan bukan variabel mutlak FCR menjadi menurun namun managemen kandang, suhu udara, air minum, suplemen, kualitas bibit menjadi satu kesatuan agar FCR bisa ditekan. Pada ikan media penyiponan, aerator, kadar oksigen, ph air, kekeruhan, salinitas, bibit akan menentukan percepatan tumbuh ikan.

Tentang protein

Saya bahas dulu apa itu protein.

Protein terdiri dari asam amino. Kinerja protein sebagai katalisator reaksi metabolisme pada makhluk hidup.

Type Protein:

  • Protein, komponen organik, terdiri dari hidrogen, oksigen, nitrogen, karbon.
  • Biohayati molekul dan elemen yang bekerja didalam tubuh.
  • Protein menciptakan energi dan tenaga pada otot dan melakukan tugas sebagai penjaga dan pemelihara (maintenance)
  • Sebagai reaktor gerak metabolisme pada tubuh.
  • Protein membuat darah dan haemoglobin

Sifat fisik protein

  • Protein tidak berwarna, homogen, kristal dan tawar

Pola atau struktur protein terdiri dari protin globuler dan fibriler. Grobuler umumnya berasal dari nabati, fibriler dari hewani.

Sifat kimiawi protein

  • Protein dihidrolisa oleh asam.

Ragam Protein

  • Protein melalui proses enzimatis meningkatkan kegiatan metabolisme dalam sel.
  • Protein struktural adalah kolagen yang membentuk kerangka ikat dalam jaringan tubuh.
  • Protein defensif bekerja sebagai antibodi dan im-munoglobulin.
  • Protein sebagai deposit penyimpanan ion yaitu mineral dalam tubuh, seperti potasium dan zinc.
  • Protein bertindak sebagai media transport mengantarkan nutrisi lain kepada sel sel tubuh.
  • Protein sebagai kontroler nutrisi lain dalam metabolisme tubuh.
  • Protein sebagai agen pencipta tenaga dijaringan tubuh.

Klasifikasi umum Protein

protein ber-serat             : Keratine, colagene, Elastine, Fibronektine, Myosine dll.

protein globular                : Albumine, globulin, Caderine, fibrine, Haemoglobin dll.

protein membran            : Glukosa, estrogen, Hidrolase,  Rhodopsine, dll.

Penutup

Hiruk pikuk akan 2 kebutuhan seperti awal konten ini, begitulah alasan kenapa FCR dan protein adalah obyek yang tidak pernah habis didiskusikan. Asyik untuk dibicarakan dipinggir kolam atau didepan kandang sapi, diforum seminar dan kita terbiasa membaca up-date status didunia internet.

Penulis akan berkisah sebuah kejadian tidak terduga, kalam singkatnya begini :

Penulis menerima 10 kg sampel pakan ayam pedaging beserta sertifikat uji laboratorium dari seorang sales pakan ternak ayam, tujuan sang sales agar penulis bersedia menjadi sub salesnya. Pada saat pakan diberikan pada beberapa ekor, ayam-ayam terlihat lahap, terbayang keuntungan jika pakan ini diterima oleh para peternak dimana penulis berdomisili, gemerincing rupiah tergambar dipelupuk mata. 7 hari kemudian apa yang terjadi, bobot ayam kelihatannya bukan bertambah tapi terlihat kurus-kurus.

Penulis bereaksi, penasaran. Karena kurang cermat membaca hasil teraan laborat, kadar protein 21%, Kadar air 8,4 %, kadar abu 30%, kadar serat 7%. Penulis tersadar, kadar abu 30% jelas jauh diatas batas ambang toleransi. Batas maksimal Kadar abu adalah 8%. Kadar abu identik dengan sterilitas bahan pakan. Kebersihan wadah  atau bahan-bahan pembuatan  yang kotor akan mempengaruhi kadar abu.

Arah dari thema ini adalah bagaimana andai perburuan kandungan  yang ada pada bahan pakan tidak hanya berfokus dan bertumpu pada FCR dan protein saja.

Bukankah lebih baik pertanyaan dari berapa kebutuhan PROTEIN yang dibutuhkan seekor kambing diganti dengan : Berapa kebutuhan NUTRISI seekor kambing.

Kita tahu, nutrisi adalah sebutan komplek obyek yang terdiri dari protein, karbohidrat, kadar air, kadar serat, kadar abu, energi termetabolisme, enzim, TDN dan banyak lagi. Agar tidak blunder seperti sales tadi idealnya semua kandungan yang ada pada nutrisi ditempatkan sejajar dengan protein, jangan ada jenjang kasta atau rangking.

Analogi lainnya, saat kita menyantap bakso, jumlah garam dan saus tomatnya sudah tepat, kalo cukanya kebanyakan, rasa bakso akan berasa acar dunk.

Setuju ???

Terimakasih, salam ayam mania.

=======================================================

udang

 

Kedepan pada periode berikutnya pak khairul akan memanfaatkan kecanggihan alat AGROCULTURE TREATMENT MACHINE (ATM). Mesin ini dikenal mampu mengurangi bau menyengat dikandang karena sebagai pensteril udara dalam kandang. Ulasan tentang mesin ATM silahkan klik link ini

Peternakan Dan Perikanan Sistem Modern

Komunikasi cepat kontak langsung 081224217112, tidak SMS.

Terkait dengan pakan alternatif, baca juga

Pakan Alternatif Ayam joper

Bidikan jitu bisnis pakan ayam organik

Enzim Untuk Ayam Organik

Kendala sosialisasi Ayam Organik

Ayam Organik : Standard Dan Syaratnya

==========================================================

Jual tepung tepung kering bermutu tinggi

Sudah melalui proses sterilisasi, hidrolisis, enzimatis dan fermentasi.

Tepung onggok protein 25%     Rp.1.800

Tepung jagung  protein 24%     Rp.3.200

Tepung gandum protein 25%   Rp.3.000

Tepung Kedele protein 29%     Rp.3.500

Minimal order 7 ton

 

Foto0655 (1)

Terima kasih anda telah membaca pakan ayam broiler

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>