«

»

Aug 14

Sang Petarung Dari Pati

Sang Petarung Dari Pati

Oleh : Hadi Winarto

(Ceritera  kesuksesan seorang pelaku usaha budidaya lele segmen pembesaran Bapak Abdul Rohman SH, Msi dari kota ikan Bandeng,  Pati Jawa tengah, semoga menjadi inspiring untuk kita semua)

Pengembaraan seorang Sang Petarung  Dari Pati ini saya persembahkan keharibaan para calon peternak atau yang sedang berusaha untuk menjadi pembudidaya lele yang berhasil. Pelaku pemulia-biakan lele yang sukses di Indonesia cukup banyak dengan berbagai gaya dan triknya masing-masing dan dari kota Pati kami release seorang peternak lele yang patut diteladani teknik, metode dan karakternya.

Saya berkunjung ke Kabupaten Pati, Jawa Tengah. Dari tanggal 9 Agustus 2015 sd 13 Agustus 2015 ke beberapa peternak lele segmen pembenihan dan pembesaran. Salah satu peternak lele yang bisa dijadikan referensi untuk diikuti jejaknya adalah Bapak Abdul Rohman SH, Msi.  Success key dari Bapak Abdul adalah antara kemauan keras untuk belajar, autodidak, observasi lapangan tiada henti dan tak kenal menyerah. Penulis mengisahkan selama kunjungan 3 hari ini melalui wawancara dan kunjungan lapangan di kolam-dikolam beliau.

Bapak Abdul juga pengusaha tepung tapioka, dengan kapasitas pabrik pengolahan sebanyak 30 ton perhari. Intuisi bisnisnya bekerja dengan baik, beliau memulai membangun kolam lele sebanyak 7 kolam dengan ukuran rata-rata 10m x 5m sejak 2 tahun yang lalu. Filosofi bisnis dimulai dari yang kecil dulu dijalani pak Abdul Rohman.

Berikut data perolehan hasil kolam lelenya.

  • Managemen air dan kolam

Jumlah kolam                                    : 95 buah

Total luas lahan                                 : 20.000 meter ( 2HA )

Luas kolam                                         : Rata-rata luas 12m x 7m

Disparitas suhu air                           : 28 – 33 derajat celcius

Probiotik                                              : Buatan sendiri

Rasio tebar                                         : 100 ekor permeter

pH air                                                    : 7,5

Do air                                                    : 3 mmg

Mortalitas rata-rata                             : 3-5%

Jenis kolam                                         : Tanah

Sumber air                                          : Sumur

Mulai tebar                                          : Ukuran 5-7

Grading atau sortir                            : Selang 30 hari (2kali)

Jenis bibit                                            : Sangkuriang

Teknik pemberian air                        : Dikocor pagi hari dan sore hari.

Analisa air                                            : Kualitas air  mengandung jasad renik air, cacing air dan                                                                   phitoplankton  sebagai pakan alami.

  • Managemen pakan

Rata rata produksi perbulan dan laba bersih.

Jumlah pakan                                    : 29.500 kg

Jumlah panen                                    : 30.000 kg

FCR (food convertion ratio)              : 0,97

Pakan yang digunakan                     : 30% pakan pabrik 70% pakan sendiri

type pakan                                           : Apung

Protein pakan pabrik                         : 31%-33%

Protein pakan buatan sendiri          : 34%-35%

Harga pakan pabrik                           : Rp.9.500 x 8000 kg = Rp.76.000.000.

Harga pakan sendiri                          : Rp.7.200 x 21.500 kg = 154.800.000.

Pakan buatan sendiri dengan menggunakan bahan Pakan Siap Olah (protein 33%) dengan harga Rp.4.500. perkg.

Total biaya pakan                               : Rp.230.800.000.

Rata-rata biaya pakan                       : Rp.7.559 perkg.

Harga benih uk.5-7                             : Rp.145 x 325.000 ekor = Rp.47.125.000

Gaji karyawan 6 x Rp.3.500.000       : Rp21.000.000

Biaya operasional                                : Rp.25.000.000

Total Biaya                                             : Rp.323.925.000.

Harga ditingkat peternak                   : Rp.16.500 x 30.000kg = Rp.495.000.000.

Laba bersih (netto)                              : Rp.171.075.000.

Laba bersih per-kg                                   Rp.5.700 (fantastis)

 

Pemberian pakan                                 : 2 kali (pagi sore)

Sumber benih                                        : Bapak solihin

Model pemberian pakan                      : Di bibis dengan probiotik

 

Dari data diatas diketahui FCR 0,98 (food convertion ratio) belum maksimal, pak Abdul masih akan memperbaiki sistem budidaya kearah yang lebih baik lagi.

Kedepan akan diperbaruhi (reformat) uji coba managemen semua lini (re-positioning) dengan cara :

  1. Pakan akan dibibis dengan probiotik selama 10-15 menit, testimoni tentang manfaat pembibisan sudah diberikan oleh ratusan peternak sebelumnya. Pembibisan menghindari pecah usus pada ikan karena pelet mengembang sebelum dicerna.
  2. Kolam akan dikocor sebayak 3x menimimalisir jumlah amoniak dan menekan disparitas suhu air.
  3. Memperbaiki mutu pakan terutama kandungan protein, serat, lemak, abu, lysin, methionine, dan 3 unsur enzim penting seperti amilase, protese dan selulose.
  4. Pemberian pakan akan dilakukan sebanyak 3 x dengan pagi 30%, siang 30% malam 40*%
  5. Membuat biaya pakan buatan sendiri maksimal Rp.7000 per kg.
  6. Membuat kandungan protein 32%-34%
  7. Membina dan melakukan kontrol kualitas terhadap pemasok benih dengan memberikan indukan hasil persilangan atau introduksi minimal memiliki 3 strain atau 3 galur indukan
  8. Meningkatkan produksi panen dari 35 ton perbulan menjadi 60 ton per bulan.
  9. Mempertahan kualitas air (air adalah sumber utama kehidupan ikan)
  10. Memasang sistem keamanan dengan kamera CCTV untuk menghindari pencurian.
  11. Menggunakan probiotik berbasis spirulina dan enzim lumbrokinase.

Demikian rangkuman hasil berdiskusi dengan pak Abdul, seorang yang terbuka, friendly, sangat menarik, simpatik dan gemar membaca. Fasih berbahasa Inggris dan memiliki nilai Bahasa Inggris dengan score TOEFL 580 (Test objective English Foreign Language).

Faktor sukses pak Abdul lainnya adalah kegemarannya melakukan uji coba dikolam seperti melakukan tebar padat 300 ekor permeter, 200 ekor permeter kemudian diketahui tebar padat 100 ekor permeter menjadi pilihan terbaik karena ikan cepat besar dan mortalitas berhasil ditekan.

Dalam 6 bulan kedepan semoga sudah tercapai dengan target yang diinginkan dan tidak muluk-muluk seperti memperoleh FCR 0,95 atau lebih rendah lagi, biaya pembuatan pakan maksimal menjadi Rp.6500-Rp.7000  dan meningkatkan panen menjadi 60 ton perbulan. Andai target ini tercapai akan tembus pencapaian keuntungan menjadi Rp.3000perkg. (jika para pembaca melihat data dan target masih terlalu rendah atau sebenarnya masih bisa dikerek lebih tinggi tapi pak Abdul berfikir dan bertindak low profile, dilakukan secara komprehensif dan percaya tidak ada yang instant.

Pertarungan belum usai dan tak pernah usai, pak Abdul adalah tipikal pengusaha yang mengandalkan modal tertinggi adalah fighting spirit dan daya gempur,  nyebur langsung kekolam, fisik yang prima dan mengolah pakan sendiri dengan mesin-mesin sederhana, modal finansial dan modal ilmu pengetahuan ditempatkan dirangking terbawah. Inilah pesan moral dari pati. Petarung Lele Dari Pati semoga menjadi sumber inspirasi bagi para patilers baik segmen pembenihan lele, segmen pendederan dan pembesaran lele dan penggiat industri hulu-hilir lele Indonesia.

Data pribadi  

Nama                                    : Abdul Rohman SH, Msi.

Tempat tanggal lahir          : Pati, 27-09-1980

Pendidikan akhir                 : S1 Fakultas Syariah IAIN Walisongo Semarang. S2 Fisipol Universitas Airlangga Surabaya.

Organisasi yang diikuti       : Aktif di NU (Nahdatul Ulama) dan Ansor Kab.Pati, Wakil Ketua KNPI Jawa Tengah

Nilai score TOEFL                : 580

Alamat rumah                         : Desa ngemplak kidul 04-01 Margoyoso Pati Jateng

Lokasi kolam                          : Desa Bakalan dukuh Seti Jateng

Bisnis lain                               :  1.Pabrik Pengolahan tepung tapioka di Pati. 2.Pabrik Pengolahan kayu di Purwokerto.  3.Budidaya Lele segmen pembesaran di Pati

Pola Hidup Sederhana

Moment paling klik antara penulis dengan pak Abdul Rohman ketika beliau menjamu penulis setiap acara makan atau istirahat minum kopi. Beliau pastilah mengajak nongkrong diwarung sederhana milik penduduk sekitar kolam, berbeda saat penulis diundang didaerah lain oleh panitia dengan menikmati restoran mewah dengan hidangan berbagai suguhan, kesederhanaan tampak dalam keseharian tuan rumah, kali ini harapan penulis tercapai yang menginginkan makan ditempat yang sederhana, inilah salah satu bentuk kepedulian sosial turut membantu warung-warung kecil memperoleh penghasilan, penulis merasa sesuai melakukan hal-hal kecil ini, kalau bukan kita-kita yang membantu mereka  siapa lagi. Bentuk kepekaan lainnya adalah dengan merekrut karyawan tetap dan karyawan borongan disekitar kolam. Dengan demikian roda ekonomi desa berjalan dengan dinamis dan sekaligus menekan angka pengangguran dan menghambat arus urbanisasi.

Info untuk pembenih

Pada periode musim penghujan dan anomali cuaca ekstrim, sebagian peternak lele segmen pembesaran  terputus pasokan benih. Melalui rekayasa pakan dan teknik pembenihan modern pemijahan dapat dilakukan walaupun menghadapi cuaca apapun. Bisnis benih lele tak pernah redup. Kebutuhan benih dari waktu kewaktu semakin meningkat. Tugas pembenih menangkap potensi ini dengan jalan terus belajar menambah wawasan dan inovasi tentang teknik pemijahan.

Mencetak pebisnis tangguh.

Kebutuhan Ikan lele yang tinggi melibatkan banyak industri didalamnya,  saya tulis saja diantaranya sektor pembenihan, pendederan, pembesaran, penyedia indukan unggul, industri olahan, mesin-mesin produksi pakan, pembuatan probiotik, antibiotik, nutrisi, pengepul benih dan lele konsumsi, kebutuhan terpal, instalasi air, instalasi listrik, alat ukur dan peralatan budidaya ( pH tester, DO tester, alat ukur kadar protein, lemak, serat, abu dll) jasa transportasi pengiriman benih, catfish training, tutorial dan e-book. Semua ini membuka ladang peluang seseorang untuk melabuhkan diri bergelut menjadi pebisnis yang tangguh. Dan kelak andalah orangnya.

Sekiranya ada koreksi untuk Sang Petarung Lele Dari Pati ini dengan senang hati akan kami jadikan bahan inputan yang membangun.

Warm Regards

Info and share : 081224217112 (no SMS)

====================================================

Tepung Siap Cetak (ESA-03)

Kami menjual atau melayani pembuatan bahan baku pakan ikan siap olah untuk ikan lele, nila, bawal, patin, bandeng, betutu dan-lain jadi pelet, melalui pengukusan (steam),sudah dilengkapi dengan atraktan, enzim, soft organic flour, hormon, probiotik, lysine, metionine, premix . (kualitas terjamin)

Kadar protein 36%, Kadar air 11,0%, Kadar lemak 5,3%, Kadar serat 8,9%, Kadar abu 9,3%

Bentuk bubuk (tepung)

Harga Rp.6.500 perkg (bahan ini tinggal dicetak dengan mesin pelet) minimal order 1 ton diluar ongkir. (permintaan sampel dikenai biaya ongkir)

udang

 

Bahan pakan siap olah ini jika digunakan untuk pakan ayam dan itik, komposisinya sbb :

Untuk ayam broiler atau ayam joper

Bahan pakan siap olah = 60%, Bekatul 40%, dikukus dengan SOF protein jadi 20,4%

Untuk itik atau bebek pedaging

Bahan pakan siap olah = 40%, Bekatul 60%, dikukus dengan SOF protein jadi 19,6%kukus2

Artikel terhubung :

Budidaya lele dengan spirulina

Pakan alternatif lele

Teknik membuat pelet apung

Foto dokumentasi Bapak Abdul Rohman SH, Msi

abdul rohman  he man 2

 

Kolam tanah                                     Mesin oven sederhana

kolam dul  mesin oven

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>