«

»

Dec 10

Sukses Budidaya Ikan Mas Di Air Deras

Sukses Budidaya Ikan Mas Di Air Deras

Oleh  Hadi Winarto

Bagi anda yang berdomisili di daerah yang memiliki sumber daya alam berupa air deras (running water) dapat dilakukan kegiatan budidaya ikan mas di air deras. Biasanya pada kolam air deras sudah memiliki pintu masuk dan pintu keluar air secara alami, sistim ini akan mengalami pergantian air secara terus menerus.

Budidaya ikan mas di segmen pembesaran dibagi dari  3 bagian

  1. Pembesaran secara tradisional
  2. Pembesaran secara semi intensif
  3. Pembesaran secara intensif

Modul dalam pemaparan disini khusus menelaah segmen pembesaran secara intensif. Cara ini dilakukan karena potensi keberhasilannya lebih tinggi, baik cepatnya waktu panen dan tingkat mortalitas (kematian) yang rendah.

Pembagian atau sistim budidaya ini dapat dibagi lagi menjadi 2 kelompok

  1. Sistim monokultur
  2. Sistim polikultur

Sistim polikultur lebih baik dari sistim monokultur, sistim polikultur adalah penggabungan antara budidaya ikan mas dengan spesies ikan lain seperti ikan nila.

Tahapan yang harus dilalui adalah

  1. Persiapan kolam, ada beberapa jenis kolam yang bisa digunakan, disesuaikan dengan kondisi alam yang ada dan keinginan dari peternak itu sendiri. Kedalaman air dibuat antara 100-125cm.
  1. Pengeringan, berguna untuk membersihkan dari racun, amoniak, petrichor (bau tertentu) yang bisa mematikan ikan.
  2. Pengapuran, dilakukan setelah pengeringan, berguna untuk mempertahankan / meningkatkan pH tanah dan air, membasmi, membunuh hama penyakit. Gunakan kapur pertanian, disebut dolomit atau kapur tohor. Dosis yang digunakan 100-150 gram/m2.
  3. Pemupukan, bertujuan meningkatkan struktur tanah, meningkatkan kesuburan tanah, tanah yang subur akan membantu menghambat peresapan tanah. Gunakan pupuk Urea atau NPK sebanyak 200 gram/m2 dan pupuk kandang 100 gram/m2. Pada fase ini tanah yang subur akan membentuk ekosistim / mata rantai makanan alami.
  4. Pengairan, tiga hari setelah pengeringan, pengapuran dan pemupukan kolam sudah bisa diberi air, sesudah itu 5-7 hari kemudian kolam sudah dapat ditebarkan benih (larva) ikan mas. Penebaran awal benih ikan mas yang ideal berukuran 100 gram/m2

 

  1. Managemen pakan, pakan adalah sumber energi, material untuk pertumbuhan makhluk hidup dan kebutuhan pakan pada ikan mas, pakan terbagi atas pakan alami, pakan buatan dan pakan tambahan, vitamin dan suplemen :

 

  1. Berikan pakan ikan dengan kandungan protein min 30%, lemak max 5%, karbohidrat max 6%, kadar air max 11%.
  2. Jumlah pakan 2-3% dari bobot biomassa pakan
  3. Frekwensi pemberian pakan 2-3 kali
  4. Ukuran pakan / pelet besarannya bertahap dimulai dari garis tengah atau diameter 1 hingga 4 mm.
  5. Pakan alternatif atau pakan tambahan diupayakan untuk menekan biaya pakan.

 

  1. Managemen kolam dan air, adalah pengelolaan air yang berkualitas
  1. Kandungan oksigen terlarut min 5 ppm
  2. Suhu air 25-30’C
  3. Air bebas dari pencemaran bahan-bahan kimia seperti pestisida, insektisida, fungisida.
  4. Kadar CO2 yang ideal max 5 mg/l
  5. Volume / isi air berkisar antara 75-250 liter/detik.
  6. Debit air pada budidaya ikan mas di air deras yang tinggi akan menimbulan kandungan oksigen terlarut didalam kolam cukup tinggi. Kadar oksigen yang cukup membuat metbolisme ikan menjadi membaik dan pertumbuhan ikan mas akan optimum.
  7. Kekeruhan, kekeruhan adalah nilai kecerahan air. Untuk budidaya ikan mas yang ideal 25-40 cm.

Penggambaran kekeruhan air adalah banyaknya cahaya matahari yang bisa masuk didalam air. Banyak faktor penyebab kekeruhan air misalnya sumber mata air tersebut di wilayah itu, bahan organik dan an-organik yang larut dalam air/kolam. Hal lain juga yang mesti dicermati adalah jika air terlalu jernih kurang bagus karena rendah/miskin mineral. Air yang terlalu keruh atau terlalu banyak lumpur juga mengurangi kualitas habitat (lingkungan) yang dibutuhkan ikan mas.

Managamen pemeliharaan / pengelolaan kesehatan ikan mas

Persoalan krusial yang sering dihadapi peternak adalah serangan penyakit ikan mas, beberapa jamur yang mematikan bisa memusnahkan ikan se-isi kolam meskipun beberapa hari lagi akan dipanen.

Ini dia musuh ikan mas itu :

  1. Hama, notorecta sp dan cybister sp dan lain-lain.
  2. Parasit, ichthyoptherius multifiliis, trichodina sp dan lain-lain.
  3. Bakteri dan virus
  4. Cendawan
  5. Predator
  6. Sistim keamanan

Kualitas kondisi kolam yang rendah/buruk akan muncul berbagai sumber penyakit ikan mas, lingkungan yang buruk akan menurunkan daya tahan tubuh ikan.

Lama pemeliharaan

Berdasarkan sistim pemeliharaan diperoleh hasil/kesimpulan :

  1. Pembesaran tradisonal, ukuran benih 50 gram/ekor, lama pemeliharaan 6 bulan
  2. Pembesaran semi intensif, ukuran benih 50 gram/ekor, lama pemeliharaan 5 bulan
  3. Pembesaran intensif, ukuran benih 50 gram, lama pemeliharaan 4 bulan.

Hasil/kesimpulan diatas variabel lainnya keberhasilan budidaya ikan mas di air deras  :

  1. Daerah yang satu dengan daerah lainnya berbeda,
  2. Kualitas benih yang didapat,
  3. Waktu/musim penebaran,
  4. Managemen pakan, sumber pakan yang tepat.

Penentuan akhir atau final dari sukses kegiatan budidaya ditentukan sumber daya manusia sebagai pelaku utama. Anda sudah beruntung jika berada di wilayahnya memiliki sumber air deras.

Dan tuntutan yang paling signifikan adalah anda harus tekun, sabar dan tidak berhenti terus belajar. Budidaya ikan mas di air deras sebuah jalan meraih sukses. Terima kasih.

Terimakasih

Ingin mengetahui harga ikan lele hari ini, kunjungi

Harga Ayam hari Ini

Herbal Untuk Kesehatan

pelatihan agrobisnis online

 

burako1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>